Keutamaan Bulan Muharram dan Panduan Puasa ‘Asyura

December 14, 2010 § Leave a comment

Setiap awal tahun di bulan Muharram, umat muslim akan bertemu dengan hari 10 Muharram dimana kita diperintahkan oleh Rasulullah Salallahu’alaihi wasallam untuk melakukan puasa sunah ‘Asyura.

Keutamaan-keutamaan bulan Muharram

  1. Amalan puasa di bulan muharram lebih utama dibanding bulan-bulan lainnya, setelah bulan Ramadhan (Keterangan Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin dalam Syarhu Riyadhis Shalihin 3/341). Berdasarkan hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

    أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلاَةُ اللَّيْلِ
    “Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah (puasa) di bulan Allah (bulan) Muharram, dan shalat yang paling utama setelah shalat wajib (lima waktu) adalah shalat malam.“(HR Muslim 1163)

  2. Pada tanggal 10 Muharram, merupakan hari ‘asyura dimana dianjurkan untuk melakukan puasa sunah yaitu puasa ‘Asyura.
    Yaitu ketika telah datang perintah puasa wajib di bulan Ramadan, Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam meninggalkan perintah atas para sahabatnya untuk puasa ‘asyura dan tidak lagi menegaskan perintahnya. Hal ini sebagaimana diriwayatkan dalam shahihain dari Ibnu Umar radiyallahu ‘anhuma berkata,

    صام النبي – صلى الله عليه وسلم – عاشوراء وأمر بصيامه فلما فرض رمضان ترك ذلك – أي ترك أمرهم بذلك وبقي على الاستحباب
    “Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam mengerjakan puasa ‘asyura dan memerintahkan para sahabat untuk berpuasa. Ketika puasa ramadhan diwajibkan, Rasulullah meninggalkan hal tersebut- yakni berhenti mewajibkan mereka mengerjakan dan hukumnya menjadi mustahab (sunah).”

  3. Terdapat keutamaan-keutamaan hari ‘asyura.
    • Melakukan puasa di hari ‘asyura menggugurkan dosa-dosa setahun yang lalu. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dari riwayat Abu Qatadah dalam hadits shohih riwayat Muslim ketika ditanya tentang keutamaannya beliau bersabda,

      يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ
      “Puasa ini menggugurkan (dosa-dosa) di tahun yang lalu“.

    • Hari ‘asyura mempunyai kemuliaan dan keutamaan di atas hari-hari lainnya. Seperti dalam riwayat dari sahabat Ibnu Abbas radiyallahu’anhuma berikut,

      في الصحيحين عن ابن عباس – رضي الله عنه – أنه سئل عن يوم عاشوراء فقال: ” ما رأيت رسول الله – صلى الله عليه وسلم – يوماً يتحرى فضله على الأيام إلا هذا اليوم – يعني يوم عاشوراء – وهذا الشهر يعني رمضان “.
      “Dalam shahihain, dari Ibnu Abas radiyallahu ‘anhuma, bahwasanya beliau pernah ditanya tentang hari ‘Asyura, maka beliau menjawab: Aku tidak pernah melihat Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam begitu menjaga keutamaan satu hari diatas hari-hari lainnya, melebihi hari ini (maksudnya, hari ‘asyura) dan bulan yang ini (maksudnya, bulan ramadhan).”

    • Mengikuti petunjuk Rasulullah dengan memuliakan dan berpuasa di hari ‘asyura, sebagaimana Rasulullah dan para sahabat beliau juga melaksanakannya.
      Dari hadits dan riwayat yang shohih, hari ‘asyura atau 10 Muharram merupakan hari istimewa dimana ditunjukkan kemenangan kebenaran atas kebatilan, yaitu ketika Allah Ta’ala menyelamatkan Nabi Musa ‘alaihis sholatu was salaam beserta kaumnya, dan menenggelamkan fir’aun beserta bala tentaranya. Dan kemudian Nabi Musa ‘alaihis salam pun berpuasa pada hari itu sebagai rasa syukur kepada-Nya. Hari tersebut memiliki keutamaan yang agung dan kehormatan sejak dahulu. Bahkan Ahlul Kitabpun melakukan puasa pada hari itu, demikian pula kaum Quraisy pada masa jahiliyah mereka berpuasa padanya.

      Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tatkala berada di Makkah, beliau berpuasa pada hari ‘asyura, namun tidak memerintahkan manusia. Ketika tiba di Madinah kemudian menyaksikan Ahlul kitab berpuasa serta memuliakan hari tersebut, dan beliau senang untuk mengikuti mereka terhadap apa-apa yang tidak diperintahkan dengannya, maka beliaupun berpuasa dan memerintahkan manusia untuk berpuasa.
      Diriwayatkan dalam shahihain, dari Ibnu Abas radiyallahu ‘anhuma berkata,

      قدم رسول الله – صلى الله عليه وسلم – المدينة فوجد اليهود صياماً يوم عاشوراء، فقال لهم رسول الله – صلى الله عليه وسلم -:{ ما هذا اليوم الذي تصومونه } قالوا: ( هذا يوم عظيم أنجى الله فيه موسى وقومه، وأغرق فرعون وقومه، فصامه موسى شكراً لله فنحن نصومه)، فقال – صلى الله عليه وسلم -: { فنحن أحق وأولى بموسى منكم } فصامه رسول الله – صلى الله عليه وسلم – وأمر بصيامه
      “Ketika Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam tiba di Madinah, Beliau mendapati orang-orang Yahudi berpuasa pada hari ‘asyura. Maka Beliau bertanya kepada mereka, Hari apa ini hingga kalian berpuasa? Mereka menjawab: Ini adalah hari yang mulia di mana Allah menyelamatkan Nabi Musa dan kaumnya, serta menenggelamkan fir’aun beserta bala tentaranya. Maka sebagai ungkapan rasa syukur terhadap Allah, Nabi Musa berpuasa pada hari ini, dan kamipun ikut berpuasa. Beliau lalu bersabda, “Sungguh kami lebih berhak dan lebih utama (untuk mengikuti Musa) dari pada kalian.” Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam kemudian berpuasa dan memerintahkan untuk berpuasa pada hari itu. “

Hukum puasa ‘Asyura

Puasa ‘Asyura hukumnya sunah. Seperti telah ditetapkan oleh Allah dan Rasul-Nya yaitu ketika telah datang perintah puasa fardhu di bulan Ramadhan, maka Rasulullah meninggalkan mewajibkan puasa hari ‘asyura, sebagaimana dalam hadits shahih dari riwayat Ibnu Umar diatas. Dan juga dalam riwayat shahihain, dari Mu’awiyah radiyallahu ‘anhuma berkata,

سمعت رسول الله – صلى الله عليه وسلم – يقول: هذا يوم عاشوراء ولم يكتب الله عليكم صيامه وأنا صائم، فمن شاء فليصم ومن شاء فليفطر
“Aku mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Hari ini adalah hari ‘asyura. Allah tidak mewajibkan atas kalian berpuasa padanya, tetapi Aku berpuasa, maka barang siapa yang ingin berpuasa, maka berpuasalah. Dan barang siapa yang ingin berbuka (tidak berpuasa) maka berbukalah. “
Hadits ini merupakan dalil akan dihapusnya kewajiban menunaikan puasa ‘asyura dan hukumnya menjadi sunah.

Panduan Puasa ‘Asyura
Rasulullah sangat memuliakan hari ‘asyura dan menjaga keutamaannya seperti dikisahkan dalam hadits riwayat Ibnu Abbas diatas, ketika beliau ditanya tentang hari ‘asyura, “beliau menjawab: Aku tidak pernah melihat Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam begitu menjaga keutamaan satu hari diatas hari-hari lainnya, melebihi hari ini (maksudnya, hari ‘asyura)”. Nabi juga menganjurkan dan mendorong manusia untuk melaksanakan puasa di hari tersebut, bahkan hingga anak-anakpun diajak ikut berpuasa. Seperti diceritakan dalam riwayat Ibnu Abbas yaitu ketika Rasulullah memasuki Madinah dan mendapati orang-orang Yahudi berpuasa di hari ‘asyura. Serta di dalam shahihain dari riwayat Rubayya’ binti Mu’awwidz berkata,

” أرسل رسول الله – صلى الله عليه وسلم – غداة عاشوراء إلى قرى الأنصار التي حول المدينة: { من كان أصبح منكم صائماً فليتم صومه، ومن كان أصبح منكم مفطراً فليتم بقية يومه }. فكنا بعد ذلك نصوم ونصوّم صبياننا الصغار منهم، ونذهب إلى المسجد فنجعل لهم اللعبة من العهن، فإذا بكى أحدهم على الطعام أعطيناه إياها حتى يكون عند الإفطار “. وفي رواية: ” فإذا سألونا الطعام أعطيناهم اللعبة نلهيهم حتى يتموا صومهم “.
“Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam mengirim utusan pada pagi hari ‘asyura ke kampung-kampung kaum anshor di sekitar Madinah, dan berseru: Barang siapa yang berpuasa pada pagi ini, hendaklah menyempurnakan puasanya, dan barang siapa yang tidak berpuasa, hendaklah berpuasa pada sisa harinya. Maka kami berpuasa serta mengajak anak-anak untuk ikut berpuasa. Lalu kami beranjak menuju masjid dan membuatkan mereka mainan dari bulu, jika salah seorang dari mereka menangis minta makanan, kami berikan mainan tersebut agar mereka lalai hingga tiba waktu berbuka.”
Dan dalam riwayat lain: Jika mereka minta makanan, kami berikan mainannya agar tidak memikirkan lagi untuk makan, hingga dapat menyempurnakan puasanya.

Namun ketika telah datang perintah puasa fardhu di bulan Ramadhan, maka Rasulullah meninggalkan mewajibkan puasa hari ‘asyura, dan hukumnya menjadi sunah.

Cara melakukan puasa ‘asyura

  1. Berpuasa selama 3 hari tgl 9, 10, dan 11 Muharram
    Berdasarkan hadits Ibnu Abbas yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dengan
    lafadz sebagaimana telah disebutkan oleh Ibnul Qayyim dalam al-Huda dan
    al-Majd Ibnu Taimiyyah dalam al-Muntaqa 2/2:

    “Selisihilah orang yahudi dan berpuasalah sehari sebelum dan setelahnya.”

    Dan pada riwayat ath-Thahawi menurut penuturan pengarang al-Urf asy-Syadzi:

    “Puasalah pada hari Asyura dan berpuasalah sehari sebelum dan setelahnya dan janganlah kalian menyerupai orang Yahudi.”

    Namun di dalam sanadnya ada rawi yang diperbincangkan.
    Ibnul Qayyim berkata (dalam Zaadud Ma’al 2/76):“Ini adalah derajat yang paling sempurna.”
    Syaikh Abdul Haq ad-Dahlawi mengatakan:“Inilah yang Utama.”

    Ibnu Hajar di dalam Fathul Bari 4/246 juga mengisyaratkan keutamaan ini. Dan termasuk yang memilih pendapat puasa 3 hari tersebut adalah asy-Syaukani (Nailul Authar 4/245) dan Syaikh Muh Yusuf al-Banury dalam Ma’rifus Sunan 5/434.

    Namun mayoritas ulama yang memilih cara ini adalah lebih dimaksudkan utk berhati-hati. Ibnul Qudamah di dalam al-Mughni 3/174 menukil pendapat Imam Ahmad yang memilih puasa 3 hari pada saat timbul kerancuan dalam menentukan awal bulan.

  2. Berpuasa tgl 9 & 10 Muharram

    Mayoritas Hadits menunjukkan cara ini:

    Rasulullah berpuasa pada hari asyura dan memerintahkan berpuasa. Para shahabat berkata:

    “Ya Rasulullah, sesungguhnya hari itu diagungkan oleh Yahudi.” Beliau bersabda:”Di tahun depan insyaAllah kita akan berpuasa pada tanggal 9.”, tetapi sebelum datang tahun depan Rasulullah telah wafat.” (HR Muslim 2/798)

    Dalam riwayat lain:
    “Jika aku masih hidup pada tahun depan, sungguh aku akan melaksanakan puasa pada hari kesembilan.”(HR Muslim 2/798, Ibnu Majah, Ahmad, Tabrani dll)

    Al-Hafidz Ibnu Hajar berkata dalam Fathul Baari 4/245 :”Keinginan beliau untuk berpuasa pada tanggal 9 mengandung kemungkinan bahwa beliau tidak hanya berpuasa pada tanggal 9 saja, namun juga ditambahkan pada hari kesepuluh. Kemungkinan dimaksudkan untuk berhati-hati dan mungkin juga untuk menyelisihi kaum Yahudi dan Nashara, kemungkinan kedua inilah yang lebih kuat, yang itu ditunjukkan sebagian riwayat Muslim:

    “Dari ‘Atha’, dia mendengar Ibnu Abbas berkata:”Selisihilah Yahudi, berpuasalah pada tanggal 9 dan 10.”
    (Abdurrazaq, Thahawi, Baihaqi, dll)

  3. Berpuasa pd tgl 9 & 10 atau 10 & 11 Muharram

    “Berpuasalah pada hari asyura dan selisihilah orang Yahudi, puasalah sehari sebelumnya atau sehari setelahnya.”(Hadits Dhaif, riwayat Ahmad, Ibnu Khuzaimah, Thahawi)

    Hadits marfu’ ini tidak shahih karena ada 3 illat (cacat):

    • Ibnu Abi Laila, lemah karena hafalannya buruk.
    • Dawud bin Ali bin Abdullah bin Abbas, bukan hujjah
    • Perawi sanad hadits tersebut secara mauquf lebih tsiqah dan lebih hafal daripada perawi jalan/sanad marfu’

    Jadi hadits di atas Shahih secara mauquf sebagaimana dalam as-Sunan al-Ma’tsurah karya As-Syafi’i no 338 dan Ibnu Jarir ath-Thabari dalam Tahdzibul Atsar 1/218.

    Ibnu Rajab berkata (Lathaiful Ma’arif hal 49):“Dalam sebagian riwayat disebutkan ATAU SESUDAHNYA maka kata ATAU di sini mungkin karena keraguan dari perawi atau memang menunjukkan kebolehan….”

    Al-Hafidz berkata (Fathul Baari):“Dan ini adalah akhir perkara Rasulullah, dahulu beliau suka menyocoki ahli kitab dalam hal yang tidak ada perintah, lebih-lebih bila hal itu menyelisihi orang-orang musyrik. Maka setelah fathu Makkah dan Islam menjadi termahsyur, beliau suka menyelisihi ahli kitab sebagaimana dalam hadits shoheh. Maka masalah puasa asyura termasuk dalam hal itu. Maka pertama kali beliau menyocoki ahli kitab dan berkata:”Kami lebih berhak atas Musa daripada kalian.”, kemudian beliau menyukai menyelisihi ahli kitab, maka beliau menambah sehari sebelum ATAU sesudahnya untuk menyelisihi ahli kitab.”

    Ar-Rafi’i berkata (at-Talhish al-Habir 2/213):“Berdasarkan ini, seandainya tidak berpuasa pada tanggal 9 maka dianjurkan untuk berpuasa pada tanggal 11.”

  4. Berpuasa pd tgl 10 Muharram saja

    Al-Hafidz berkata (Fathul Baari):“Puasa asyura mempunyai 3 tingkatan, yg terendah berpuasa sehari saja, tingkatan diatasnya ditambah puasa pada tanggal 9, dan tingkatan diatasnya ditambah puasa pada tanggal 9 dan 11. Wallahu a’lam.”

Jadi untuk mendapatkan keutamaan puasa ‘asyura sebaiknya kita melakukan puasa pada hari ke 9 dan 10 Muharram sebagaimana petunjuk Rasulullah Salallahu’alaihi wasallam, atau hanya pada hari ‘asyura yaitu tanggal 10 Muharram.
Dan untuk kehati-hatian bila meragukan tentang awal bulan muharram, sebaiknya melakukan puasa selama 3 hari yaitu tanggal 9, 10, dan 11 Muharram.
Wallahu’alam bishshawab.

(Dikutip dan diedit dari beberapa sumber: http://www.almanhaj.or.id, http://muslim.or.id, http://jilbab.or.id)

Tagged: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Keutamaan Bulan Muharram dan Panduan Puasa ‘Asyura at Uswah Hasanah.

meta

%d bloggers like this: